3 Jenis Pakaian Adat Provinsi Banten dan Penjelasannya

Berikut Adalah Pakaian Adat Banten yang Sangat Penting Untuk Diketahui

Indonesia memiliki beragam jenis pakaian adat dari setiap daerahnya. Masing-masing daerah memiliki pakaian adat sesuai dengan suku dari daerah tersebut. Pakaian tersebut sangat dipengaruhi oleh budaya dari daerah tersebut. Hal ini menjadikan Indonesia semakin kaya akan budaya termasuk dalam segi pakaian. Salah satu contohnya ialah pakaian adat Banten.

Seperti kita ketahui Banten merupakan salah satu provinsi di Indonesia yang merupakan daerah campuran antara suku Sunda dan Baduy. Namun, di daerah ini suku utamanya ialah Baduy. Suku ini tentunya memiliki keunikan tersendiri termasuk dalam hal pakaian adatnya. Pakaian adatnya pun memiliki beberapa macam sesuai dengan kebutuhan dan sukunya. Masing-masing memiliki ciri khas tersendiri yang sangat unik dan menarik.

Agar Anda bisa mengetahui apa saja jenis pakaian dari Banten, berikut ini beberapa jenis pakaian adat Banten yang merupakan bagian dari kekayaan Indonesia.

Pakaian Adat Pengantin

3 Jenis Pakaian Adat Provinsi Banten dan Penjelasannya

Pakaian ini khusus digunakan oleh para pengantin atau “Panganten” dalam bahasa Banten. Umumnya, model dan motifnya hampir mirip dengan pakaian untuk pengantin dari suku Sunda. Pakaian untuk pria biasanya terdiri dari baju koko berkerah, kain samping atau batik Banten untuk bawahannya, sabuk dari kain batik, penutup kepala, selop serta senjata pelengkap seperti keris, parang atau golok.

Sementara itu, pakaian adat Banten untuk pengantin wanita berupa kebaya untuk atasannya, kain samping atau batik untuk bawahannya dan selendang untuk diselempangkan pada bahu. Kepala sang pengantin wanita akan dihias dengan kembang goyang berwarna keemasan yang dipadukan dengan hiasan bunga melati yang ada pada sanggulnya.

Pakaian Adat Pangsi

Selain pakaian khusus pengantin, Banten juga memiliki jenis baju lainnya yang tak kalah mempesona yaitu baju Pangsi sebagai pakaian sehari-hari masyarakat disana. Biasanya baju Pangsi dipasangkan dengan celana komprang. Pakaian ini juga sering digunakan dalam latihan silat atau debus. Kedua atraksi tersebut memang sering dilakukan oleh masyarakat Banten.

Pakaian adat Banten ini merupakan kepanjangan dari “Numpang ka sisi”. Dalam bahasa Indonesia berarti terbawa ke samping. Pakaian ini berupa pakaian tertutup yang menutup badan yang dipakai dengan cara dibelitkan secara menumpang seperti sarung. Pakaian pangsi terdiri dari tiga susunan yaitu Nangtung, Tangtung, dan juga Samping.

Pakaian Adat Suku Baduy Dalam

3 Jenis Pakaian Adat Provinsi Banten dan Penjelasannya
Pakaian Adat Baduy Dalam

Suku Baduy memang terdiri dari dua kelompok yaitu Baduy dalam dan Baduy luar. Suku Baduy dalam biasanya menggunakan pakaian yang berwarna putih polos yang dinamakan Jamang Sangsang. Baju ini digunakan dengan cara disangsangkan atau digantungkan pada badan pemakainya. Baju Jamang Sangsang memiliki lubang pada lengan dan leher tanpa kerah.

Baju ini tidak memiliki kancing atau saku. Proses penjahitannya pun menggunakan tangan atau tanpa mesin. Bahan pembuatan pakaian adat Banten ini ialah pintalan kapas langsung dari hutan. Sebagai bawahannya mereka akan menggunakan sarung berwarna hitam atau biru tua yang dililitkan pada pinggang. Pakaian ini juga dilengkapi ikat kepala berwarna putih sebagai pembatas rambut. Warna putih banyak digunakan sebagai simbol bahwa suku Baduy dalam masih suci dan belum terkontaminasi budaya dari luar.

Pakaian Adat Suku Baduy Luar

3 Jenis Pakaian Adat Provinsi Banten dan Penjelasannya
Pakaian Adat Baduy Luar

Suku Baduy luar biasanya menggunakan pakaian berwarna hitam yang bernama Kampret atau kelelawar. Pakaian ini cenderung lebih dinamis dan sudah menggunakan saku,kancing, kantong serta dijahit menggunakan mesin. Bahannya pun tidak harus selalu dari kapas asli. Pakaian ini memiliki ciri khas ikat kepala berwarna biru tua dengan motif batik.

Pakaian adat Banten suku Baduy luar dan dalam untuk wanitanya cenderung sama. Kain dan coraknya hampir sama. Dasar dari kain dan sarungnya memiliki warna hitam ditambah garis putih. Selendangnya memiliki warna putih, biru dan ditambahkan warna merah. Perpaduan tersebut tetap memperlihatkan keanggunan khas dari suku Baduy baik dari luar maupun dalam.

Setiap pakaian khas dari Banten yang sudah dijelaskan sebelumnya masing-masing memiliki makna yang merupakan warisan budaya terutama dari suku asli Baduy. Ditengah kemajuan zaman, suku Baduy masih tetap mempertahankan pakaian adat Banten tersebut terutama suku Baduy dalam. Walaupun sebagian masyarakatnya sudah mulai menggunakan baju modern, namun pakaian adat tersebut masih tetap ada hingga saat ini.

Wawan

Adalah Seorang Karyawan Swasta yang suka juga dengan teknologi internet. Blog ini merupakan media saya berbagi Pengalaman dan informasi yang mungkin bisa bermanfaat untuk Anda

Tinggalkan Balasan